26 Des 2012

yakinlah hari yang biasa pasti berlalu - part 2

Karena terus-terusan di paksa sama si Ei buat maen Travian dan juga karena gue udah jenuh dengan facebook dan friendster yang gitu-gitu aja, akhirnya gue nyoba buat daftar online game yang sama sekali baru buat gue, sebenernya si gue udah lama main online game tapi satu-satu nya game yang gue mainin secara online cuma Defence of the Ancients doang. Yaitu game strategi 5v5, karena temen gue udah pada sibuk gue jadi jarang main tapi kalo masalah skill tetep diatas tingkatan DEWA...sombong mode : on 8-)

“!! Ei...si Badag mana???” Tanya gue karena bingung biasanya temen gue yang satu ini udah standby di meja operator

“Ga tau Tom, belom kesini kayanya”... 

“Owh”!!!... Badag yang dimaksud disini adalah seekor teman gue lainnya yang juga bantuin usaha gue, tentunya dia ga punya cula ataupun berkulit keras tapi yang membuatnya sama dengan badak yang ada di ujung kulon adalah, mereka berdua sama-sama harus dilestarikan dan ditangkarkan di hutan rimba....Hehehe (just kidding my friend)

Nama sebenernya sih Rizki Ramdhani, menurut gue dia tuh tipikal orang desa banget dalam hal modernisasi, jujur awalnya gue juga bingung kenapa dia dipanggil badak dan menurut analisis data yang gue buat, kenapa dia dipanggil badak karena badan dia yang gede dan lumayan kekar, jadi badak disini lebih kepada BADAG yang dalam bahasa sunda artinya besar...
oke itu sekilas pelajaran bahasa sunda pada hari ini, kita lanjut kapan-kapan karena jujur walaupun gue lama di Bandung tapi pelajaran bahasa sunda gue masih 3,5 bisa di bilang gue paham dan ngerti kalo ada orang yang ngomong bahasa sunda tapi cuma bisa jawab dengan bahasa Indonesia yang baik dan kurang benar. 

pernah suatu hari di akhir bulan ramadhan ceritanya gue pengen sesuatu yang spesial dan gue berencana buka puasa pake Pizza (gile gue sama kampungannya sama si Badag masa makan pizza aja spesial) maklum aja soalnya lidah gue selera Indonesia yang cuma bisa mencerna makanan seperti : cilok, bacang, ama kentang goreng
karena kebetulan di hari terakhir bulan puasa gue bareng si Badag jadi gue bilang ama dia
“Dag,,, puasa hari terakhir kita buka pake Pizza yu ah...biar terasa berkesan puasanya”...

 “..Serius tom??? Urang can pernah dahar Pizza euy” (gue ga pernah makan pizza... dengan wajah polos dan penuh pengharapan buat loe yang mau ngebayangin muka si Badag waktu itu, kaya kucing liat daging memasang wajah tanpa dosa tapi sambil jaim

"Ahh tapi maneh mah teu puasa nya?"(tapi loe ga puasa yah?) kata gue ke si Badag.... sebenernya sih tanpa harus dijawab gue udah tau jawabannya dengan santainya si Badag cuma bisa “Hehehe =D”.... ketawa bahagia seakan tanpa dosa

jujur aja gue emang ga soleh-soleh amat karena si soleh emang bukan anaknya pa mamat, tapi dalam hal menjalankan ibadah puasa gue selalu semangat dan berusaha buat full sampe hari lebaran karena ga tau kenapa, puasa pas bulan ramadhan tuh nikmat banget karena sahur dan buka bisa bareng temen-temen atau keluarga. 

setelah diskusi panjang dengan si Badag akhirnya gue dan si Badag pergi naik motor buat beli Pizza Hut, sebenernya gue males banget di bonceng naik motor ama si Badag soalnya kalau di bonceng naik motor sama si Badag harus banyak berdoa dan tentunya harus sudah memiliki asuransi jiwa... karena eh karena si Badag itu punya obsesi sebagai pembalap, jadi kalo dia bawa motor ga pernah bisa pelan, di dalam kamus besar mengendarai motor karangan si Badag cetakan pertama, penerbit GILAMEDIA. Disana tertulis bahwa "mengendarai motor yang baik ialah menarik gas sekencang-kencangnya tanpa menggunakan rem", dan gila nya hal itu yang emang dilakuin sama si Badag setiap bawa motor dan ga tau kenapa motor yang dia pake selalu ga ada rem nya... 

“!!ya Allah lindungilah hambamu ini, karena hamba masih ingin menikah dan membahagiakan kedua orang tua... AMIN”... kabulkanlah doa hamba mu yang sedang di bonceng setan ya Allah 

!!!WUSSSSHHHHHHHHHH!!!.....

Setelah hampir setengah jam naik motor akhirnya gue ama si Badag nyampe di pizza hut. Karena gue belom pernah mesen langsung Pizza ke tempatnya, gue ragu-ragu karena ga ngerti cara mesennya. jadinya gue nyuruh si Badag buat mesen ke dalem

“Dag!!, masuk duluan terus sekalian pesen gih ke dalem” sambil pura-pura sibuk meriksa dompet dan benerin baju (dalem hati gue mikir, kali aja si Badag lebih tau untuk hal-hal yang kaya gini)
baru selesai ngelamun dan mikir dalam hati, tiba-tiba si Badag teriak

“Tom!!..., gue malu dan ga tau cara mesennya. Udah ayo bareng aja masuknya kedalemnya”

 "GUBRAKKKKK!!!... Okey! dengan terpaksa gue masuk buat mesen Pizza karena udah sore dan bentar lagi buka Puasa.

“Selamat datang, mau makan di sini atau di bawa pulang pak?” senyum ramah penjaga penjaga Pizza langsung menyambut “Ehmm!! Di bungkus aja Mbak, dibawa pulang”... maksudnya sih pengen si Mbaknya yang di bungkus dan di bawa pulang =D (astajim moga aja puasa gue ga batal)
“Mau yang ukuran regular, medium atau large pak?” masih dengan senyum manis dan kata-kata yang ramah, yang bikin puasa makin lebih indah =) 

tanpa komando gue langsung beralih pandangan ke si Badag, terus gue bilang dalem hati “Anjirr!!!, sepet amet liat si Badag ahahah =D” 

“Dag!! Mau ukuran yang mana?” karena gue sendiri bingung mau mesen yang ukuran mana, walaupun gue tau nanya ke si Badag merupakan hal yang sia-sia

si Badag pun menjawab dengan nada penuh kharisma
karena ingin terlihat bergaya
di depan sang penjaga pizza
di bulan puasa
(puisi "penjaga pizza" karya : thomas gila)

“Teuing Tom! Urang teu apal, kumaha didinya weh” (ga tau tom, gimana loe aja) sambil tersenyum dan nyengir pasrah 

"Ya udah Mbak saya pesen yang Large, pinggirannya yang isi keju satu” dengan gaya sok iye, padahal dalem hati gue bingung apa yang gue pesen 

“Baik pak silahkan di tunggu pesanannya, apa mau sekalian saladnya pak?” masih dengan senyum manis dan menghipnotis seakan membuat kita tak bisa menolak

“Boleh Mbak!! Salad nya dua” si Mbak nya langsung memberi dua wadah plastik kosong dan meninggalkan gue dan si Badag dengan penuh tanda tanya

Dengan pikiran yang masih bingung karena ga tau wadah plastik yang di kasih buat apaan? sambil nunggu pesenan dan berpikir tentang teka-teki wadah plastik gue coba buat cari tempat duduk biar bisa lebih santai, sambil duduk gue sempet liat kiri kanan dalam ruangan dan ternyata banyak juga yang ga puasa. Tapi itu mah terserah meraka mungkin aja mereka lagi berhalangan atau memang beda keyakinan. 

Seperti orang yang akan gue sayang dan gue kenal di hari yang biasa tapi sangat bermakna, kita beda keyakinan tetapi yakin pada rasa sayang dan cinta yang kita punya.


cerita sebelumnya >>           << cerita selanjutnya 

Facebook Comment !!

4 comments:

  1. erikh barkaharizmi1 Januari 2013 09.23

    Hmm...ujung-ujungnya pasti duitnya kurang :)
    Wkwkwkwk...

    BalasHapus
  2. wew...ko tau tuh!!! coba ko kirim dollar papua ke saya

    BalasHapus
  3. mas friendsternya msh ada??
    hahahahahaha
    ap udah gembel yg tdur ddpan nya??
    wkwkwkwkw

    BalasHapus
  4. Hahaha, friendsternya udah kena gusur ama satpol pp bro...kelamaan ditinggalin jadi tempat nongkrong hantu2 galau, thanks udah mampir

    BalasHapus